Friday, November 28, 2014

Wajarkah Dianjurkan Program 'I Want To Touch A Dog' ?

‘I Want To Touch A Dog’ adalah suatu program yang dianjurkan untuk orang ramai di Bandar Utama, Damansara pada 19 Oktober 2014.  Penganjuran program seumpama ini yang pertama kali dijalankan di Malaysia menimbulkan rasa kurang senang dikalangan masayarakat Islam dimana gambar-gambar masayarakat yang beragama Islam sedang memeluk anjing tersebar di internet dan juga kemudiannya menjadi tajuk utama akhbar tempatan.  Program ini dianjurkan bertujuan untuk mengatasi rasa takut masyarakat terhadap anjing serta memahami mereka dengan lebih baik lagi.

Ia kedengaran seolah-olah bagus dalam meningkatkan kesedaran dan cara bagaimana mahu mengawal atau mengendalikan anjing serta mengurangkan rasa takut terhadap anjing dikalangan masyarakat.  Namun begitu, konsep ‘matlamat tidak menghalalkan cara’ seharusnya dipraktikkan dalam situasi ini. Sejujurnya, saya tidak bersetuju dengan penganjur yang seolah-olah tidak peka dengan garis panduan yang telah dinyatakan di dalam Islam berkenaan dengan menyentuh anjing.
Program ‘I Want To Touch A Dog’ ini boleh mendatangkan kekeliruan terhadap persepsi masyarakat bukan Islam terhadap isu ini dan juga terhadap mereka yang kurang ilmu tentang hukum Islam.  Sebagai seorang Muslim, kita seharusnya tahu membezakan mana yang haram dan yang mana halal dan sekiranya kita tidak pasti tentang sesuatu hukum, rujuklah kepada Al-Quran dan juga Hadis untuk mendapatkan penjelasan yang lebih jelas.

Sebagai pencinta haiwan, saya bukan sahaja suka kepada kucing tetapi turut suka melihat anjing yang comel hasil ciptaan Allah S.W.T.  Namun begitu, saya hanya melihat dari jauh dan tidak akan sewenang-wenangnya menyentuh mereka tanpa tujuan dan saya telahpun diajar bahawa sesungguhnya memegang anjing itu adalah haram disisi Islam.  Walaubagaimanapun, saya tidak akan teragak-agak untuk membantu mereka sekiranya diperlukan dalam masa-masa darurat kerana di dalam Islam mengajar untuk berbaik sesama makhluk.  Namun tidak semua orang akan bersetuju dengan pendirian saya ini.

Malahan, saya kurang bersetuju dengan cara yang dilakukan oleh pihak penganjur bagi mengurangkan rasa takut kepada anjing dengan menganjurkan acara seperti ini.  Sejujurnya, pihak penganjur mungkin terlalu teruja untuk mengadakan program seumpama ini tetapi mereka tidak melihat dengan telus dari sudut pandangan Islam tentang hukum memegang anjing tanpa tujuan yang munasabah.  Mereka mungkin megatakan bahawa mereka turut mengajar cara-cara untuk bersuci selepas memegang najis berat kepada para pengunjung, namun matlamat tidak akan pernah menghalalkan cara yang terang-terangan salah disisi Islam.  Harus diingat bahawa umat Islam tidak digalakkan memgang anjing tanpa tujuan yang munasabah.

Islam sendiri telah menyatakan bahawa hokum memegang anjing itu adalah haram kerana anjing merupakan salah satu daripada najis mughalazah ataupun najis berat.  Ia dikira sebagai tidak bersih dan sesiapa sahaja (umat Islam terutamanya) yang memegangnya haruslah menyamak diri mereka dengan tanah liat dan juga air bagi menyucikan diri.  Namun, dibenarkan memegang anjing sekiranya keadaan memerlukan kita untuk memegangnya tetapi bukanlah secara sengaja.
Tujuan bersamak adalah apabila kita tanpa sengaja tersentuh atau terpegang najis mughalazah dalam isu ini adalah anjing dan ianya bukanlah pemberi kebenaran untuk kita sengaja menyentuh anjing tanpa sebab.  Di dalam Islam sendiri menyatakan bahawa boleh memegang anjing sekiranya kulit kita serta bulu anjing itu dalam keadaan kering, namun begitu adakah kita pasti kulit kita sentiasa dalam keadaan kering?



No comments:

Post a Comment